Atta Halilintar Jadi Presiden Komunitas Motor Listrik

  • Bagikan
Ketua Ikatan Motor Indonesia (IMI) Bambang Soesatyo mengangkat Atta Halilintar sebagai Presiden Komunitas Motor Listrik Indonesia

Sahabat-otomotif.com – Ketua Ikatan Motor Indonesia (IMI) Bambang Soesatyo mengangkat Atta Halilintar sebagai Presiden Komunitas Motor Listrik Indonesia. Ia juga menghibahkan motor listrik Bike Smart Elektrik (BS Elektrik) menjadi salah satu kendaraan operasional Atta.

Alasan dirinya menunjuk Atta, diharapkan generasi muda dapat melakukan migrasi kendaraan konvensional berbahan bakar minyak ke kendaraan bermotor listrik. Berdasarkan sensus penduduk Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah penduduk Indonesia hingga September 2020 sebanyak 270,2 juta jiwa.

Pria yang juga menjabat sebagai ketua MPR itu menyebut, jumlah kaum muda yang berusia maksimal 39 tahun sudah mencapai 53,81 persen dari total penduduk Indonesia, atau sekitar 145,4 juta jiwa. ’’Para pemuda bisa cepat bermigrasi ke kendaraan listrik,efeknya akan dahsyat bagi penurunan polusi hingga pengurangan subsidi BBM,’’ ujarnya salam keterangannya, Minggu (28/2).

Pria yang biasa disapa Bamsoet itu mengatakan, menurut data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI), pada tahun 2019 lalu sebanyak 6,05 juta unit motor berbahan bakar minyak terjual ke masyarakat. Secara keseluruhan diperkirakan ada 143,75 juta motor berbahan bakar minyak yang ada di berbagai wilayah Indonesia.

Jadi, tak heran jika selama ini subsidi BBM terus meningkat, seiring dengan peningkatan pencemaran udara akibat polusi emisi kendaraan. Dalam rentang waktu 2014-2019 saja, jumlah subsidi BBM mencapai Rp 700 triliun. Di APBN 2021, subsidi untuk BBM jenis tertentu mencapai Rp 16,6 triliun.

Bamsoet menjelaskan, tingkat kematian akibat polusi udara di Indonesia juga cukup tinggi. Menurut Greenpeace, angka kematian dini akibat polusi udara di Indonesia sejak 1 Januari 2020 diperkirakan mencapai lebih dari 9.000 jiwa. ’’Karenanya, sudah waktunya kita mulai bermigrasi menggunakan kendaraan bermotor listrik. Perawatan rendah, subsidi BBM bisa dialihkan ke sektor lainnya, serta polusi udara menurun. Jika tidak digencarkan sejak dini, Indonesia bisa tertinggal dari negara maju lainnya,’’ lanjutnya.

Sementara itu, Atta Halilintar mengaku tak menyangka dipilih menjadi Presiden Komunitas Motor Listrik Indonesia. Menurutnya, gerakan motor listrik ini merupakan sebuah gerakan yang bagus. ’’Gerakan motor listrik ini gerakan yang bagus ya. Aku terima kasih juga sama Babe Bamsoet melatih aku jadi kau banyak mempelajari,’’ imbuhnya.

Ia menambahkan, dirinya siap menjalankan mandat sebagai Presiden Komunitas Motor Listrik Indonesia. Menurutnya penggunaan motor listrik akan membuat udara di Indonesia semakin bersih karena bebas polusi. (jpc)

  • Bagikan